Category Archives: Intermezzo

Things You Don’t (need to) know about me

Tulisan di bawah ini terispirasi banget dari salah satu bab dalam buku nya Asma Nadia yang berjudul “Twitografi Asma Nadia”

 

twitografi-asma-nadia
Jadi di salah satu bab dalam buku ini ada halaman khusus yang menyajikan fakta-fakta mengenai Asma Nadia, gitu.
ga tau kenapa asik banget dibacanya, jadi semavam bisa throwback dan nostalgia sendiri sama masa lalu atau munngkin bisa jadi bahan yang menarik dibaca sama diri sendiri buat 5-10 tahun kedepan. sounds good, just like all my posts in this blog. for myself reminder.. πŸ™‚
Jadi postingan beberapa fakta mengenai saya dibawah ini bukan sebagai ajang show-off atau bernarsis ria hehe πŸ˜€ konfirmasi dulu siapa tau ada yang terdampar di postingan saya terus nanti jadi suudzan atau mungkin tumbuh benih-benih penyakit hati dalam dirinya. soalnya saya dianjurkan murrabi saya untuk tidak bersuudzan dan sebisa mungkin menjadi pribadi yang tidak membuat orang lain suudzan kepada saya πŸ™‚ Insya Allah ya.. πŸ™‚

 

804be9c09c4e4383c091340709b93333

 

So.. These Are Some things you don’t (really need to) know about me, Mardiana Umari :

 

 


 

 

Mardiana Umari dan panggilan masa kecil

 

Dalam keluarga (dari mama) saya biasanya setiap anak perempuan atau laki-laki yang maish kecil 1-8 tahun
bakal punya nama unik yang memang sengaja “diciptakan”
sama anggota keluarga kami
dan nama panggilan kecil saya semasa kecil adalah GISDA.

GISDA yang berarti (buGIS-sunDA)
karna Bapak saya yang asli orang Sulsel (makassar-bugis)
dan Mama saya yang asli orang Bandung (Sunda)
πŸ˜€

Tapi kalau sudah besar panggilan ini semacam ga berlaku lagi
untuk saya dan semua keluarga saya yang punya nama julukan lainya..
karena kita semua udah gede semuanya dipanggil “si kakak” deh
πŸ˜€

 


 

 

Mardiana Umari dan penyakit masa kecil

 

 

Waktu kecil banyak menghabiskan uang orang tua saya untuk berobat ke dokter spesialis anak.
Dokter andalan, adalah Dr. Manthurio , yang dulu tempat prakteknya di jalan Mulawarman.
Sampai sekarang Pak dokternya juga masih ada
tapi sekarang beliau praktek di R.S.H.D

Waktu kecil seriiiiiiiiing banget sakit-sakitan dikarenakan lahir prematur (7 bulan)
jadi sistem kekebalan tubuh saya bener-bener tidak kuat.
subhanallah ya ..

Waktu kecil juga pernah dijahit dibagian bibir bawah,
dikarenakan cilaka polah sorangan
jadi saat hujan dan licin malah lari-larian di halaman rumah
alhasil jatuh dan mencium aspal deh , how sweet!
dan kejadian itu tepat sehari sebelum hari H, acara tasyakuran,
khatam Qur’an pertama saya!
jadi saat saya disuruh ngaji keesokan harinya dengan
jahitan dan perban di bibir saya
πŸ˜€

Waktu kecil penyakitan banget dan paling susah yang namanya minum obat
karena rasanya pahit.
sering banget diancem pake golok (tumpul)
katanya kalau ga mau minum obat bakal dibunuh (?)
ampun maaak !

 

 


 

Mardiana Umari dan pelajaran di sekolah

 

Dari SD aslinya suka banget pelajaran IPA sama matematika,
guru ngasih 10 soal saya minta dikasih 15 soal karena suka ngerjainnya, haha.

Kesukaan terhadap matematika gugur waktu SMP
karena gurunya yang ga enak cara ngajarnya (menurut saya)
sedangkan kesukaan terhadap pelajaran IPA gugur waktu SMA
saat saya sudah mengenal sesuatu yang bernama KIMIA
We just don’t meant to be, I thou…

 

Sebenernya ga terlalu yakin kalau paham sama pelajaran atau mata kuliah Bahasa inggris,
makanya dulu ga mau ambil kuliah Bahasa inggris, padahal disuruh Bapak.
tapi ntah kenapa nilai bahasa inggris atau Toefl selalu bagus dan diluar dugaan
padahal saya jawabanya sekedarnya aja. hehe..
kuasa Allah deh πŸ˜€ hehe


Mardiana Umari dan Kegiatan seni

 

Pernah juara II lomba nyanyi jaman SD
padahal kayaknya suara pas-pasan banget dan malah cenderung fals
tapi ntah kenapa dulu pede aja disuruh nyanyi didepan keramaian.
dulu ada piala dan piagamnya, tapi sudah hilang deh
gara-gara dulu pernah kebanjiran.

Pernah jadi salah satu vokal II dalam grup rebana-rebana-an
yang lagi-lagi jaman SD..
lagu yang dinyanyiin dulu itu lagu ‘Jilbab putih’
yang sampai sekarang saya ga tau siapa penyanyi aslinya.. hehehe πŸ˜€

Pernah lumayan jago main Pianika waktu SD
dan lumayan hapal banyak tangga nada buat
beberapa judul lagu wajib nasional ataupun lagu daerah
dan sampai sekarang pianika nya masih ada dirumah πŸ˜€
(sepertinya jiwa seni saya lebih terasah waktu SD ya, hmm…)

Aslinya suka bergerak alias ga bisa diem, jadi suka banget nari
tapi kalau disuruh nari tradisional gitu malah kaku dan mati gaya
waktu SMP-SMA suka ikut-ikutan temen kalau ada lomba
modern dance.
dan dirumah suka joged-joged sendiri depan kaca (dulu)
hahahha πŸ˜€


 

 

Mardiana Umari,Β  Ekstra Kurikuler dan Olahraga

 

Dari SD suka banget pelajaran IPA
apalagi pelajaran tentang anatomi tubuh, panca indera, dan sebagainya
jadi waktu SMP pengen banget ikutan Palang Merah Remaja (PMR)
udah masuk dan daftar jadi anggota
tapi tiba-tiba males, ga pernah ikut latihan dll
soalnya ada kakak kelas cowok yang naksir sama saya, jadi saya risih dan males deh..
hahhahaha πŸ˜€

Waktu SMP pernah aktif ikut ekstra kulikuler berenang sama (alm) Bu Arin
tapi karena bu Arin sakit akhirnya ekskul nya ditiadakan 😦
Paling sukaaaa berenang,
dulu seminggu bisa 3 kali berenang di Aston Indoor swimmingpool
Tapi karena sekarang udah berhijab jadi terpaksa dilupakan.
walau ada baju renang muslimah dll.. tetep aja males
mau gimanapun juga ga akan bisa syar;i kalau sudah basah-basahan
dan sayangnya juga belum ada kolam renang muslimah disini, huhu 😦

Waktu SMA .. Paskibra adalah satu-satunya ekstra kulikuler
yang saya ikuti sampai khatam.
ga berhenti ditengah jalan dan lain sebagainya gitu hehe..
dari SD memang suka baris-berbaris dan memang ,
paling suka kalau giliran disuruh jadi pengibar bendera.
waktu SMP ga pernah ikutan paskib karena sibuk sama nari-narian, hehe πŸ™‚

Aslinya paling ga bisa yang namanya olahraga!
lari sedikit aja udah ngos-ngosan pake banget .
kalau disuruh olahraga saya lebih milih buat olahraga yang lebih ke-unsur-nari.
I prefer aerobic atau belly dance class.
ingat beberapa tahun lalu pernah rajin banget,
ikut belly dance class.. dan berhasil langsing karenanya.. hahaha..
sekarang pengen ikut lagi cuma jadi males,
gara-gara ga enak udah pake hijab kalau harus buka-buka lagi
walau memang belly dance classnya khusus wanita.
selain itu juga jadwal nya pas banget sama jam shalat Ashar,
jadi males karena ga mau keburu-buru pas jam shalat,
jadi saya skip aja πŸ˜€


Mardiana Umari dan Fashion

 

Saya nggak tomboy, tapi juga nggak Girlie

Dulu sebelum berhijab sukanya pake celana jeans panjang
plus atasan kaos polos atau tantk-top+cardigan simple.
Ga pernah terpaku ngikutin trend,
saya pakai pakaian yang menurut saya aman dan nyaman dipake aja πŸ™‚
sebetulnya suka dan mau banget pake rok, tapi
karena pas SMA pernah jatoh dari motor berkali-kali
dan lutut serta betis saya pernah ada bekas luka yang aduhai…
akhirnya jadi ga pede pake rok.
alhamdulillah sih karena ga pede,
saya jadi ga suka pake baju atau celana yang kurang kain gitu πŸ˜€
Allah sayang banget sama saya deh ah πŸ˜€

Semenjak berhijab jadi suka pake maxi dress with lose cardigan
atau gamis sekalian,
ga suka pake stelan 2 pasang, atasan dan bawahan rok gitu
karena rasanya ribet aja.
enakan gamis langsung pakai.

Lebih suka gamis atau maxi dress polos.
terus pake Khimar segiempat yang ada corak nya.

Lebih suka pake khimar segi empat daripada pashmina,
walau aslinya sukaaaaaaaa banget liat model pashmina lebar syar’i ala Fitri Aulia
kalau pake pashmina.. rasanya kadar ketembeman pipi saya
semakin menjadi-jadi!
huahahahahhaa πŸ˜€

tumblr_me703bGXeG1qapk2qo1_500

Aslinya suka banget lihat-lihat sepatu atau tas di toko,
tapi ga pernah beli
soalnya kebiasaan banget kalau udah punya sepatu andalan (yang nyaman dipake)
bakal dipake terus sampai butut, sampai jelek, sampai rusak
baru deh beli yang baru..
Gitu juga sama tas, walau punya beberapa macam,
tetep aja saya punya satu tas andalan yang pasti saya pake
walaupun warnanya udah pudar πŸ˜€


Β Β 


Mardiana Umari dan Image sombong

 

Dari beberapa orang yang akhirnya jadi temen deket saya,
kebanyakan dari mereka mengaku kesan pertama saat bertemu saya
adalah saya sombong, saya jutek..
hahaha…
padahal bukan sombong, aslinya saya pemalu dan malu buat ngajak kenalan atau ngobrol duluan πŸ˜€
tapi kalau udah kenal saya,
pasti tau deh saya ga seperti itu, malahan saya
bisa jadi orang yang malu-maluin :p

Ada yang bilang kalau saya mandang orang suka sinis.
hufht…
ga ngerti sih sinis dari mana ya?
mungkin karena kalau saya lagi ga sengaja mandang orang-yang-ga-saya-kenal
saya mandangnya dengan tanpa ekspresi atau tanpa senyum, kali ya?
aslinya saya ga senyum bukan karena sinis,
tapi karena saya sungkan..
takutnya kalau senyum malah ga dibalas senyum saya. hehe..
tapi sekarang… bad habit ini sebisa mungkin diminimalisir deh.. πŸ˜€
kan ga baik bikin orang lain suudzan ya πŸ˜€
lagian senyum kan ibadah πŸ˜€

tumblr_ms3wvc95sC1rxbbp0o1_500



Mardiana Umari dan masa kecilnya

Mama saya yang wanita mandiri, merantau ke kalimantan
dan akhirnya bertemu dengan Bapak saya yang juga orang rantauan
Mereka sama-sama menjalani hidup benar-benar dari bawah
dan saya berharap saya juga bisa seperti itu bersama suami saya kelak..

Saya lahir dengan keadaan kondisi orang tua yang , alhamdulillah
berkecukupan.
walaupun rumah kami masih berupa kontrakan sepetak,
alhamdulillah Allah selalu saja memberikan aliran rezekinya pada kami.
hingga sampai lah saya dan keluarga saya pada hari ini,
yang alhamdulillah bisa dibilang lebih dari cukup.

Jujur sebenarnya kadang agak sedih juga,
sama pemikiran beberapa orang (yang biasanya belum mengenal saya)
banyak pihak yang menganggap saya sombong,
atau saya adalah anak dari orang yang punya , dan lain sebagainya.
masya Allah ya..
seandainya orang-orang yang berpikiran seperti itu tau,
kalau saya juga pernah susah, pernah hidup dengan sangat sederhana.
saya ingat saat kecil waktu itu mati lampu, dan saya kira-kira masih TK,
malam itu mati lampu, lama sekali..
dan rumah petak kami hanya diterangi dengan sebatang lilin yang nyaris habis.
dan akhirnya kami menghabiskan malam benar-benar dalam gelap
dan kesunyian.
saya dan orangtua saya tidak pernah mengeluh, kala itu.
dan banyak hal sederhanaaaa lainnya yang pernah saya rasakan
sewaktu masa kecil saya.
dan betapa sedihnya saya saat ada beberapa orang yang merasa minder, atau sungkan
jika berteman dengan saya karena kekurangan yang dimiliknya, terutama dalam segi ekonomi.
dan kadang hal itu membuat saya ingin menyatakan..
hey! saya tau rasanya jadi kamu, saya tau kok bagaimana rasanya makan
dengan menu yang benar-benar sekedarnya, walau
belum pernah merasakan secara langsung saya bisa tau
betapa kerasnya jerih payah orangtua saya mencari nafkah
untuk sekedar membuat dapur rumah kami mengepul,
saya tau rasanya tinggal dirumah kontrakan yang hanya berupa petakkan,
saya tau kok… saya tau..

aah.. segala yang saya dan orang tua saya miliki saat ini
aslinya bukan milik kami kok,
semua titipan Allah..
kami ga punya apa-apa.
bahkan nafas yang kami hembuskan saja bukan milik saya, bukan milik kami πŸ™‚

wpid-2014-02-27-21-45-10_deco.jpg


Mardiana Umari, Pacaran,Cowok, Patah dan sakit hati..

hmmm… untuk bagian ini di skip saja πŸ˜€
biarlah yang pernah dan atau masihΒ  berada disekitar saya saja yang mengetahuinya
dan kalau mau tau sedetailnya,
coba tanya saja sama Allah..
Allah pasti tau πŸ˜€

heheehhe..

intinya cinta yang sebenar-benarnya cinta lah yang sudah mengantarkan saya,
menjadi saya yang sekarang.
menjadi saya yang tak hanya berfokus pada dunia
tapi juga pada rumah masa depan saya,
pada tempat kembali saya yang sebenar-benarnya kelak.

at least.. tapi memang pengalaman cinta terakhir
yang saya alami dengan seseorang
benar-benar mengubah nyaris seluruh hidup saya.
rasa sukanya..
rasa dukanya..
dan segala perih sakit dan kecewa yang tiba-tiba menerpa begitu saja..
namun justru menjadi cara Allah untuk mendekap saya
dengan segala cintaNya..

entahlah..
tapi saya yakin kok..
Allah mempertemukan saya dengan seseorang dengan satu tujuan,
ntah orang itu memang akan menjadi hal yang sejati untuk saya,
ataukah hanya seseorang yang dimampirkan Allah
tuk saya agar bisa mengambil pelajaran darinya.

saya hanya percaya..
ga ada yang sia-sia
karena Allah yang mempertemukan πŸ™‚

13645-Pray-Love-Forgive

wpid-SC20131011-111535-1-1.jpg

Β 
Segala luka & kecewa tampaknya kan malu & meniada, ketika kita insyafi bahwa Allah Yang Maha Mengatur tak pernah keliru, tak pernah aniaya (Salim A. fillah)
Β 
Β 
Β 

Advertisements

Leave a comment

Filed under curcol, Intermezzo

Karena saat ikatan melemah, saat keakraban kita merapuh. Saat salam terasa menyakitkan, saat kebersamaan serasa siksaan. Saat pemberian bagai bara api, saat kebaikan justru melukai. Aku tahu, yang rombeng bukan ukhuwah kita. Hanya iman-iman kita yang sedang sakit, atau mengerdil. Mungkin dua-duanya, mungkin kau saja. Tentu terlebih sering, imankulah yang compang-camping.. (Salim A. fillah)

Leave a comment

2 May 2014 · 5:17 am

Perempuan lebih suka dengan laki-laki yang datang dan membicarakan masa depan, bukan masa lalu.

Leave a comment

23 April 2014 · 9:01 am

Tumblr β™₯

hallo.. Assalamu’alaikum!
ga tau kenapa beberapa bulan ini lagi jatuh cinta sama Tumblr β™₯
ga tau kenapa rasanya lebih asyik posting apapun disana πŸ˜€
hmmm.. mungkin karena dari Tumblr saya bisa nemuin banyaaaaaaaak banget artikel-artikel bagus yang saya-banget dan bisa tinggal di reblog sesuka hati hehe πŸ˜€

 

asdesfseffwfre

Please kinda visit my Tumblr β‡’ http://dydyanaa.tumblr.com/

 

 

Syukron katsiran πŸ™‚

Leave a comment

Filed under Intermezzo

I remember it.. All Too Well..

Gambar

Hai hai.. dulu pernah nemu quote gitu yang katanya “Taylor swift sings every girl wants to say”Β  Dulu sih sama sekali ga pernah denger lagu-lagunya karena males aja hehe.. tapi after all these days jadi seneng juga dan memang sepertinya bener isi quote diatas tadi, karena memang kebanyakan lagu-lagu swift liriknya ngena banget sama segala sikon yang pasti pernah dialami sama cewek dimana pun dibelahan dunia ini (oke, ini mulai lebay ya hehe..)

hmmm bytheway saya lagi seneng aja dengerin nyaris semua lagu swift terutama yang ada di album barunya yang bertajuk Red, tapi belakangan ini lagi suka banget dengerin satu lagunya yang judulnya All too well, ga tau kenapa tapi ya seneng aja dengernya hehe πŸ˜€ (lagi lagi belum bisa seutuhnya menghilangkan kebiasaan dengerin musik, semoga Allah mau maafin saya )

 

Gambar

I walked through the door with you, the air was cold
But something about it felt like home somehow
And I left my scraft there at your sister’s house
And you still got it in your drawer, even now

Ooh your sweet dispotition and my wide-eyed gaze
We’re singing in the car getting lostΒ  upstate
Autumn leaves falling down like pieces into place
And I can picture it after all these days

And I know it’s long gone
And that magic’s not here no more
And I might be okay
But I’m not fine at all

Cause there we are again, on that little town street
You almost ran the red cause you were looking over me
Wind in my hair, I was there
I remember it
All too well..

Photo album on the counter, Your cheeks were turning red
You used to be a little kid with glasses in the twin-size bed
Your mother’s telling stories bout you and the tee ball team
You tell me bout your past, thinking your future was me

And I know it’s long gone
And there’sΒ  was nothing else I can do
And I forget about you long enough
To forget why I needed to

Cause there we are again, in the middle of the night
We dance around the kitchen in the refrigerator light
Down the stairs, I was there I remember it all too well, yeah..

Maybe we got lost in translation, maybe I asked for too much
And maybe this thing was a masterpiece ’til you tore it all up
Running scared, I was there..
I remember it all too well..

And you call me up again just to break me like a promise
So casually cruel in the name of being honest
I’m a crumpled up piece of paper lying here
Cause I remember it all, all, all too well

Time won’t fly, it’s like I’m paralyzed by it
I’d like to be my old self again, but I’m still trying to find it
After plaid shirt days and nights when you made me your own
Now you mail back my things and I walk home alone

But you keep my old scarf from that very first week
Cause it reminds you of innocence and it smells like me
You can’t get rid of it
cause you remember it all too well, yeah

Cause there we are again, when I loved you so
Back before you lost the one real thing you’ve ever known
It was rare, I was there, I remember it all too well

Wind in my hair, you were there, you remember it all
Down the stairs, you were there, you remember it all
It was rare, I was there, I remember it all too well..

image

Leave a comment

Filed under Intermezzo, music, tongsampah

Djendelo, I miss . . .

Sedang mengkhayal duduk santai di djendelo koffie bersama si kembalikan djalan solokoe tjokelat panas bertaboer kejoe β™₯

image

Daftar menu dan Nama menu yg tersedia, super duper unique!!

image

Djendelo Koffie 2nd floor, Togamas, Affandi 05

Continue reading

Leave a comment

Filed under Intermezzo